ETIKA BISNIS

 

Etika adalah :

Etika adalah cara bersikap dan bertindak benar. Sikap dan Tindakan yang dilakukan berulang-ulang akan menjadi kebiasaan dan selanjutnya membentuk KULTUR.
Upaya mendorong dan membangun etika dan kultur yang sehat di dalam bisnis akan membentuk iklim bisnis yang kondusif Kultur adalah :
Kultur (perusahaan) adalah perbuatan, kebiasaan dan disiplin kerja yang dilakukan manusia dalam satu organisasi perusahaan yang sehari-hari dilihat, dirasakan dan memberikan kesan kepada pihak luar jika mereka berhubungan dengan (orang-orang dalam) perusahaan tersebut. Kultur dibangun dan terbentuk dari paradigma dan tata-nilai yang dianut oleh pelaku bisnis dalam perusahaan tersebut. Tata-nilai tersebut (amat) mempengaruhi moralitas dan etika bisnis pelakunya
Etika Bisnis adalah :

•    Suatu tatanan tentang standar moral dan cara mengimplimentasikannya dalam suatu organisasi bisnis dan orang-orang yang bekerja dalam organisasi itu.
•    Acuan dan referensi bagi perusahaan dan karyawan dalam melaksanakan bisnis sehari-hari (mengajukan, memutuskan, dan mememecahkan masalah) yang bias membedakan antara yang benar dan yang salah.
•    Penerapan etika bisnis. Ini merupakan penerapan dari pemahaman mengenai berbagai hal yang baik dan benar dalam perusahaan meliputi aktivitas, teknologi, transaksi  dalam rangka pencapaian usaha perusahaan.

 

Prinsip dasar dalam membangun etika bisnis adalah adanya dua hal yaitu tata nilai yang dijunjung tinggi meliputi:

•    Dapat dipercaya (trustworthy)

•    Keadilan

•    Integritas (integrity)

•    Kejujuran  (honesty)
dan ketaatan terhadap peraturan dan perundang-undangan berlaku.  Dengan dua hal tersebut sebagai sumber nilai dasar, maka manajemen menerapkan tata kelola yang baik (good corporate governance) dalam operasional perusahaan sehari-hari secara konsisten. Untuk mencapai keberhasilan tujuan perusahaan dalam jangka panjang, maka  penerapan good corporate governance harus dilandasi oleh integritas yang tinggi dari semua yang terlibat di dalam organisasi mulai dari level yang tertinggi sampai dengan yang terendah. Oleh karena itu, diperlukan pedoman perilaku yang dapat menjadi acuan dalam menerapkan nilai-nilai dan etika bisnis sehingga menjadi bagian dari budaya perusahaan.

Tiga prinsip dasar harus dimiliki perusahaan yaitu:

1   Nilai-nilai perusahaan.
Nilai-nilai perusahaan menggambarkan sikap moral perusahaan dalam melaksanakan bisnis. Nilai-nilai perusahaan itu tercermin dalam visi dan misi perusahaan. Dalam perumusan visi dan misi itu perlu memperhatikan dan menyesuaikan dengan sektor dan karakter usaha serta letak geografis perusahaan. Sumber nilai-nilai yang dapat dijadikan sebagai nilai-nilai perusahan adalah yang bersifat universal yaitu
–   terpercaya
–   adil
–   jujur.
•   Etikabisnis.
Etika bisnis adalah acuan bagi perusahaan dalam melakukan kegiatan usaha dan berinteraksi dengan pemangku kepentingan. Etika bisnis harus dijabarkan ke dalam bentuk pedoman perilaku sehingga setiap orang dari semua level organisasi di dalam perusahaan mengerti dan memahami dan secara konsisten dan terus menerus melaksanakan bisnis secara beretika, dengan didasari pedoman perilaku yang telah ditetapkan di dalam perusahaan. Dengan demikian, apabila pelaksanaan etika bisnis dilakukan secara berkesinambungan, maka akan membentuk budaya perusahaan yang merupakan manifestasi dari nilai-nilai perusahaan.•

  1. Pedoman perilaku.Penjabaran nilai-nilai perusahaan dan etika bisnis  dalam bentuk pedoman perilaku, sebagai acuan dalam melakukan usaha mencakup:

3.  Benturan kepentingan Bila terdapat konflik antara kepentingan ekonomis perusahaan dan kepentingan ekonomis pribadi pemegang saham, pengurus perusahaan, serta karyawan, maka :

–    Harus senantiasa mendahulukan kepentingan ekonomis perusahaan diatas kepentingan ekonomis pribadi.

–    Dilarang menyalahgunakan jabatan untuk kepentingan atau keuntungan pribadi.

–    Harus diambil keputusan yang mengandung unsur benturan kepentingan.
–    Keputusan (RUPS) dalam hal ada pemegang saham yang memiliki benturan kepentingan.

–    Pernyataan tidak memiliki benturan kepentingan dan telah melaksanakan pedoman perilaku.

•    Pemberian dan penerimaan hadiah.

Setiap anggota organ perusahaan serta karyawan :

–    Dilarang memberikan, menawarkan, atau menerima sesuatu yang dapat mempengaruhi pengambilan keputusan.

–    Membuat pernyataan tidak memberikan dan atau menerima sesuatu yang dapat mempengaruhi pengambilan keputusan.

Donasi atau pemberian aset kepada partai politik atau calon anggota badan legislatif maupun eksekutif, hanya boleh dilakukan sesuai dengan peraturan perundang-undangan. Dalam batas kepatutan sebagaimana ditetapkan oleh perusahaan, donasi untuk amal dapat dibenarkan.

•    Kepatuhan terhadap peraturan

–    Anggota organisasi perusahaan dan karyawan harus melaksanakan peraturan perundang-undangan dan peraturan perusahaan.

–    Dewan Komisaris harus memastikan bahwa Direksi dan karyawan perusahaan melaksanakan peraturan perundang-undangan dan peraturan perusahaan.

–    Perusahaan harus melakukan pencatatan atas harta, utang dan modal secara benar sesuai dengan prinsip akuntansi yang berlaku umum.

•    Kerahasiaan informasi Anggota organ perusahaan dan pemegang saham serta karyawan:
–    Harus menjaga kerahasiaan informasi sesuai dengan peraturan dan kelaziman.
–    Dilarang menyalahgunakan informasi, termasuk rencana akusisi, merger, dan

buy back saham.. Mantan anggota organisasi perusahaan dan karyawan serta bekas pemegang saham, dilarang mengungkapkan informasi rahasia, kecuali diperlukan untuk pemeriksaan dan penyidikan, atau tidak lagi menjadi rahasia perusahaan .
•    Pelaporan atas pelanggaran dan perlindungan saksi
–    Dewan Komisaris berkewajiban untuk menerima dan memastikan bahwa pengaduan tentang pelanggaran terhadap etika bisnis, pedoman perilaku, dan peraturan-peraturan diproses secara wajar dan tepat waktu.
–    Setiap perusahaan harus menyusun peraturan yang menjamin perlindungan terhadap individu yang melaporkan terjadinya pelanggaran terhadap etika bisnis, pedoman perilaku, dan  peraturan-peraturan. Pelaksanaannya dapat dilakukan oleh komite yang bertugas untuk itu. Dalam melaksanakan etika bisnis yang terus dikembangkan melibatkan karyawan untuk memikul tanggung jawab dan peran pemimpin perusahaan. Tanggung jawab karyawan adalah :
•    Mentaati ketentuan perundang-undangan dan peraturan intern perusahaan

•    Melindungi harta (aset) perusahaan

•    Mendahulukan kepentingan perusahaan di atas kepentingan pribadi
•    Adil dan saling menghormati baik dengan sesama pegawai maupun dengan stakeholders perusahaan.

•    Menjunjung tinggi kejujuran dan kebenaran •    Bekerja sama dengan baik  (internal relationship)

 

Sedangkan peran pemimpin perusahaan adalah:
Membuat aparat perusahaan mengetahui dan menyadari adanya etika bisnis dengan:
•    Memberikan penjelasan dan mengingatkan alasan dan suasana diperlukannya etika bisnis

•    Membuat semua aparat perusahaan mengerti makna etika bisnis
•    Membuat semua aparat menyadari konsekuensi dari dilaksanakannya atau tidak dilaksanakannya etika bisnis. Apabila semua lapisan di dalam organisasi telah melaksanakan etika bisnis maka akan diperoleh manfaat antara lain :
•    Menunjang profesionalisme dan keberhasilan perusahaan secara jangka panjang (reputasi dan kredibilitas)

•    Sebagai acuan dan panduan dalam melakukan bisnis dengan benar (mengatasi konflik kepentingan, menjaga aset perusahaan, menghindari penggunaan waktu untuk pribadi)

•    Menghindari terjadinya tindakan-tindakan tidak etis dalam perusahaan karena biaya yang diperlukan untuk memperbaiki sangat mahal
•    Untuk memenangkan persaingan dalam kondisi perobahan yang sangat cepat dan persaingan yang semakin ketat.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s


%d blogger menyukai ini: